Ini 9 Tersangka Tindak Pidana Pajak yang Masuk DPO


Bisnis.com, JAKARTA – Direktorat Jenderal Pajak meminta Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri untuk memasukkan sembilan tersangka pelaku tindak pidana perpajakan ke dalam daftar pencarian orang.


Wahju K. Tumakaka, Pejabat Pengganti Direktur Penyuluhan, Pelayanan dan Humas Ditjen Pajak, menyebutkan sembilan orang itu disangkakan melakukan beberapa tindak pidana di bidang perpajakan di antaranya, menyampaikan Surat Pemberitahuan (SPT) dan/atau keterangan yang isinya tidak benar.


“Menerbitkan dan/atau menggunakan faktur pajak, bukti pemungutan pajak, bukti pemotongan pajak, dan/atau bukti setoran pajak yang tidak berdasarkan transaksi yang sebenarnya,”jelasnya dalam keterangan pers yang diterima, Senin (23/2/2015).


Hal itu merupakan pelanggaran atas Pasal 39 Undang-undang No. 6/1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan sebagaimana telah diubah terakhir dengan UU No. 16/2009.


Menurutnya, Ditjen Pajak akan melakukan upaya penegakan hukum di bidang perpajakan secara berkesinambungan. Hal itu dilakukan untuk mengamankan penerimaan negara demi tercapainya pemenuhan pembiayaan negara dalam APBN.


Identitas para tersangka tersebut adalah sebagai berikut:


Nama Tanggal DPO


——————————————————————–


DOMINGGUS MASPAITELLA 2 Juni 2010


GUNAWAN HADISURYA 14 Oktober 2011


IRVAN PRATAMA HADISURYA 14 Oktober 2011


BUSRA RIDWAN 17 Mei 2013


DARWIS EFENDI 16 April 2014


MARTINUS MASSORA 9 Juni 2014


MAHFUDH, S.E 14 Juli 2014


MUHAMMAD KHADAFI 18 November 2014


H. NANA NAHWANA 12 Januari 2015



sumber


Share

& Comment

0 comments:

Post a Comment

No SPAM, SARA, Pornography, Gambling

 

Copyright © 2015 Soal Pajak™ is a registered trademark.

Designed by Templateism. Hosted on Blogger Platform.