Biar Saja Digaji Tinggi asal Jangan Terulang Kasus Gayus Tambunan


JAKARTA - Kalangan pengusaha tidak mempermasalahkan remunerasi yang terlalu tinggi diberikan kepada pegawai pajak demi mengejar target pajak yang naik 40,3 persen tahun ini. Hanya, pengusaha berharap Ditjen Pajak tidak membabi buta dalam mengejar target itu.

”Biar saja mau digaji tinggi asalkan kerjanya juga bagus, tapi jangan mengulangi kesalahan yang dulu. Jangan timbul Gayus Tambunan yang baru karena kalau target naik, godaannya juga pasti lebih tinggi,” tutur Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Suryo Bambang Sulisto kemarin.

Secara umum, Suryo menilai target penerimaan pajak yang terlalu tinggi justru bisa kontraproduktif jika membebani dunia usaha. Tingginya pajak yang dikenakan bisa menjadi lahan kolusi baru antara pengusaha dan petugas pajak. ”Jangan sampai mau meningkatkan (penerimaan), tapi malah kontraproduktif,” ingatnya.

Pihaknya lebih memilih pajak dikenakan dengan besaran yang wajar dan logis sehingga pelaku usaha senang hati membayarnya. Sebab, pada dasarnya semua pengusaha menyadari bahwa pajak berguna untuk pembangunan negara.

”Kalau selama ini ada yang nunggak (membayar), itu bisa jadi karena pajaknya yang terlalu tinggi,” tukasnya.

Suryo menyebutkan, pengusaha menyumbang sekitar 80 persen penerimaan pajak. Karena itu, pemerintah seharusnya mempermudah perizinan dan meringankan pajak.

”Banyak investor melirik negara yang pajaknya lebih murah, birokrasinya gampang. Jumlah pelaku usaha bertambah sehingga penerimaan pajak naik,” jelasnya. (gen/gun/wir/c9/kim)


sumber

Share

& Comment

0 comments:

Post a Comment

No SPAM, SARA, Pornography, Gambling

 

Copyright © 2015 Soal Pajak™ is a registered trademark.

Designed by Templateism. Hosted on Blogger Platform.