Meski Digaji Besar, Menteri Yuddy: Saya Belum Tentu Berani Jadi Dirjen Pajak

Jakarta -Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PAN RB) Yuddy Chrisnandi mengakui beratnya tugas Pegawai Negeri Sipil (PNS) di Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan. Ia bahkan mengaku tidak sanggup bila dibebani tugas seperti itu, meski digaji besar.
‎Demikian disampaikan Yuddy dalam lawatannya ke kantor redaksi detik.com, akhir pekan lalu.
"Saya belum tentu berani jadi Dirjen Pajak. Walau dikasih gaji, misalnya, Rp 200 juta, mikir saya," tegas dia.
Pernyataannya ini tak main-main mengingat dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara-Perubahan (APBN-P) 2015 penerimaan pajak dipatok Rp 1.294 triliun. Jumlah ini naik sekitar 44% dibandingkan realisasi 2014.
"Berapa coba wajib pajak yang harus ditangani? Bagaimana wajib pajak‎ lama strateginya bisa dimaksimalkan? Berapa wajib pajak baru harus dicari? Itu tidak gampang. Memerlukan pengetahuan dan kemampuan yang sangat tinggi, kerjanya sangat ekstra," papar dia.
Selain itu, seorang Dirjen Pajak pun punya tanggung jawab besar untuk mengkoordinasikan jajarannya agar tetap patuh dan bekerja penuh disiplin.
"‎Ini kan memerlukan orang yang banyak. Pajak ini kan dipungut satu per satu, bukan hanya duduk di belakang meja lalu tinggal telepon ayo bayar. Kan tidak. Anda bayangkan dia mengatur personel yang begitu banyak," terangnya.
(dna/hds)
sumber


Share

& Comment

0 comments:

Post a Comment

No SPAM, SARA, Pornography, Gambling

 

Copyright © 2015 Soal Pajak™ is a registered trademark.

Designed by Templateism. Hosted on Blogger Platform.