YLKI Dorong Pemerintah Naikkan Cukai Rokok Hingga 57 Persen-JPNN.com

JAKARTA - Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) meminta pemerintah menaikkan cukai rokok hingga 57 persen dari harga retailer. Hal ini sebagaimana diatur dalam Undang-undang Nomor 39 Tahun 2007 tentang Perubahan Atas UU Nomor 11 Tahun 1995 tentang Cukai.

"Kenaikan cukai rokok secara signifikan akan bermanfaat dua hal," kata Ketua Pengurus Harian YLKI Tulus Abadi, Senin (14/9).

Manfaat pertama adalah akan meningkatkan pendapatan pemerintah dari sektor cukai. Manfaat berikutnya kenaikan cukai rokok adalah sebagai cara untuk pengendalian penggunaan rokok oleh masyarakat.

"Sehingga, rokok tidak gampang diakses oleh masyarakat menengah bawah. Murahnya rokok karena cukai rokok kita masih rendah, terendah di dunia," ucap Tulus.

Kenaikan cukai rokok dikhawatirkan mengakibatkan maraknya rokok ilegal. Hal itu, sambung Tulus, menjadi tanggungjawab penegak hukum.

"Rokok ilegal harus diberantas, karena merugikan negara. Maraknya rokok ilegal bukan karena kenaikan cukai, tapi karena pemerintah malas melakukan law enforcement," ungkapnya.

YLKI juga mendesak Kementerian Dalam Negeri untuk melarang penjualan rokok diretailer modern. Hal ini sebagaimana diberlakukan terhadap minuman keras (miras).

"Rokok dan miras adalah sama dan sebangun, rokok dan miras sama-sama produk yang dikenai cukai. Miras dilarang dijual di retailer modern, seharusnya rokok juga sama," ujar Tulus.(gil/jpnn)

sumber



Share

& Comment

0 comments:

Post a Comment

No SPAM, SARA, Pornography, Gambling

 

Copyright © 2015 Soal Pajak™ is a registered trademark.

Designed by Templateism. Hosted on Blogger Platform.